RSS
Image

Teethernya arvind

Theethernya arvind

Sejak umur 5 bulan, Arvind sudah sangat kepengen makan. Kalo ada orang makan dia suka ikut ngunyah. Kadang piring ikut di saut. Tapi karena MPASI baru bisa di berikan setelah 6 bulan, aku ga kasi dia apa-apa. Kadang Arvind suka gigit-gigit tangan. Katanya sih mo tumbuh gigi kalo gitu ya? Sekarang setelah bisa makan, keinginannya untuk ngunyah makin menjadi. Ga hanya tangannya yang digigitin, baju, plastic, meja strikaan, remot tipi, boneka, apa aja dia gigitin. Kalo tangannya di tarik, kepalanya yang maju, muka mamanya mau di telan. Aku memberinya teether, daripada dia gigit-gigit sembarangan. Katanya juga bisa untuk merangsang pertumbuhan gigi. Tapi ternyata teether hanya laku 1 jam. Setelah itu di senggol pun engga. Dia kembali gigitin ha pe ato remot. Aku kasih dia kentang rebus, klolodan, batuk-batuk. Untung bisa di tarik keluar kentangnya. Aku kasih buah peer, putul. Takut klolodan lagi, langsung ku tarik dari peredaran. Aku kasih wortel, wah di gigitin kayak gerogotin tulang. Senang sekali dia. Tapi itu pun hanya 2 hari. Setelah itu ga laku lagi. Teether favoritnya adalah ha pe, kresek dan kertas. Dan aku sangat khawatir kalo dia makan kertas, mulutnya banyak remah-remah. Sampai saat ini belom ada gangguan pencernaan yang diakibatkan makan kertas. Tapi tetep aja, khawatir. Apalagi ha pe yang suka di makan catnya sudah banyak mengelupas.

 
Leave a comment

Posted by on 12 October 2012 in Cerita Arvind

 

Sakit Pertama

ImageNi Arvind di RS. Baru 2 hari di rumah, dah harus nginep lagi. Aku sebagai new mom, ga ngeh kalo dia sakit. Kirain emang bayi tidurnya ndableg. Ternyata kalo bayi susah di bangunin, itu tandanya sakitnya dah berat ya. Nyusu baru sebentar dah tidur lagi. Susah banget di bangunin. Waktu di cek ke rumah sakit, ternyata lekositnya dah 30 ribu. Hiks. Ternyata infeksinya sudah berat. Aku merasa bodoh dan bersalah.

Avind langsung di masukin ke inkubator, dipasangin oksigen di hidung dan kepala. Mulutnya juga di masukin selang. Ngenes banget waktu liat tangannya dipasangin infus. Jadi ibu ternyata bisa secengeng ini ya.

 
Leave a comment

Posted by on 5 October 2012 in Cerita Arvind

 
Image

my newborn baby

my newborn baby

Namanya Arvind Ahmad Alvaro.Lahir di RSIA Buah Hati Ciputat, tangsel hari kamis 27 oktober 2011 jam 21.07 atau tanggal 29 Dzul Qo’dah 1432 H. BB 2,6 kg PJ 46 cm. Lahir normal. Dr yang bantu melahirkan Dr. Rican Bongguk, Sp.OG.Dr. Rican orangnya gede tinggi tapi kalo ngomong lembut banget. Orangnya ramah dan sangat pro dengan lahiran normal. Waktu membantu kelahiran Arvind, ngebimbingnya kayak ngomong sama anak tk. “Ayo ngeden bu… pinter… ayo ngeden lagi… pinter…”

 
Leave a comment

Posted by on 4 October 2012 in Cerita Arvind

 

Baby Smash

Image

Nemu software lucu. Baby Smash. Cocok banget buat Arvind yang suka ngegebukin laptop. Jadi kalo tombol keyboard di pencet, akan keluar huruf-hurufnya dengan suaranya. Sekalian bisa buat belajar abcd. Bisa juga di set dengan suara ketawa bayi. Program ini full screen dan hanya bisa exit dengan alt + f4. Jadi kalo keyboardnya lagi digebukin, ato mouse lagi digigitin, data-data tetep aman, ga ada yang ter-delete ato pindah ke mana tau. Arvind jadi makin seneng ngegebukin laptop.

 
Leave a comment

Posted by on 4 July 2012 in Cerita Arvind

 

Tags:

Terkhianati Mimpi

seperti tombak menusuk jantung,

memilin menembus punggung,

pisaunya merobek daging,

kilatnya mengancam batin,

di tarik sekuat-kuat tenaga,

kembali menembus punggung,

kembali merobek jantung,

aku teriris,

tercincang,

tercacah

 
Leave a comment

Posted by on 18 August 2010 in Puisi

 

saat

pagi hari aku meminta dunia
siang hari aku masih meminta dunia
sore hari pun aku masih memohon dunia
malam hari juga tak lupa ku harap dunia

tapi ternyata..
saat nafas di ujung kerongkongan
saat badan berhenti berjuang
saat maut menampakkan wajah
tak ada yang paling diinginkan
selain ampunan

 
1 Comment

Posted by on 12 July 2010 in Puisi

 

Tags:

Ngaca Dulu Dong

Manusia memang senang sekali merasa dirinya lebih baik daripada orang lain. Lalu merasa pantas untuk melakukan penilaian yang biasanya merendahkan. Sialnya, kita ga menyadari bahwa penilaian jelek kita kepada orang lain adalah penilaian orang lain terhadap tingkah kita. Saat kita menilai si A lemot, manja, tukang ngeluh, tukang gratakan, tukang ngutang, tukang ngupil, ngerepotin, jorok, bau, genit, boros, dekil ato apalah. Si B kemungkinan besar juga punya penilaian yang sama tentang kita. Tapi karena ego kita yang sebesar gunung, kadang kita males, malu dan gengsi untuk mengakui kalo kita juga sebenarnya ya sebejat itu. Ga terima kenyataan, kita lalu membangun khayalan bahwa kita ini indah, bagus, pinter, hebat, keren. Dilihat dari cermin imajiner yang ada di kepala kita sendiri. Sedangkan orang lain melihat kita dengan pandangan mengerut alis dan males kenal lalu ngakak dalam hati sambil komentar ”Busyet deh, kalo mau narsis kira-kira dong.” atau “Apaan sih lu? Sok banget” atau “ Sapa seh lo? Bisanya ngomong kayak gitu. Ngaca dulu dong” atau “Ih, ga malu. Nyelain orang, sendirinya begitu. Malah lebih parah”. Kalau kalimat-kalimat begitu disodorkan ke muka kita, malunya minta ampun.

Satu hal yang aku tau dari orang yang suka mencela orang lain adalah sebagus apapun kebaikan lain yang dia punya, orang tetap males untuk duduk dekat-dekat dia. Ya karena sering-sering mendengar orang mencela, ternyata membuat risih juga. Di samping itu menurutku orang model begini bukan tipe yang bisa dipercaya. Jika dia bisa membicakan keburukan orang lain tanpa risih sama sekali di depan kita berarti dia juga pernah membicarakan keburukan kita tanpa risih di depan orang lain. Dan berita yang dibawa oleh orang yang suka mencela belum tentu bisa dipercaya 100% karena penilaiannya adalah subyektif apalagi kalo ditambah rasa iri di hati mereka.

Memang kadang mengeluhkan tingkah orang lain adalah hal yang tidak bisa terelakan. Namanya juga bersosialisasi. Hidup bertetangga. Ada ketidakcocokan. Ada ketersinggungan. Ada kres. Tapi kalo bisa ya ga usah tiap hari nyelain orang. Sekali aja cukuplah buat buang uneg-uneg bukan untuk mengorek-ngorek aib dia. Dan kalo bisa, ngomong di depan orangnya langsung. Ini untuk menghindari kita di bilang tukang gossip atau tukang fitnah. Jadi dia tau kalo tingkah dia mengganggu kita. Katakan dengan kalimat baik dan jaga intonasi. Jangan nyolot. Jangan ngegas. Santai aja. Karena manusia kadang lebih suka mendengar intonasi daripada kata-kata. Sedangkan urusan memperbaiki diri sendiri adalah urusan sensitif karena ga ada orang yang suka di bilang kurang ajar. Kalo omongan kita ngegas, takutnya pesannya malah ga sampai, akhirnya ribut. Itulah ego. Kalo sudah diomongin baik-baik malah tetap ga terima, santai aja, ga usah ikut ngamuk. Balas omongannya dengan menjawab tenang, kata-kata yang tertata dengan alasan yang rasional, intonasi datar dan wajah inosen. Ini akan lebih efektif dan menghemat tenaga daripada nyumpah-nyumpah ga karuan. Kalo mau ribut lakukan dengan elegan dong.

 
Leave a comment

Posted by on 16 May 2010 in Point of View

 

Tags: ,

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.